Amankah Mengonsumsi Ikan yang Tercemar Tumpahan Minyak di ... | Liputan 24 Kalimantan Timur
www.AlvinAdam.com

Gratis Berlangganan

Tuliskan Alamat Email Anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

Amankah Mengonsumsi Ikan yang Tercemar Tumpahan Minyak di ...

Posted by On 8:11 PM

Amankah Mengonsumsi Ikan yang Tercemar Tumpahan Minyak di ...

Amankah Mengonsumsi Ikan yang Tercemar Tumpahan Minyak di Teluk Balikpapan?

Setidaknya 162 kapal nelayan tidak bisa melaut akibat dampak tumpahan solar yang hingga sampai saat ini masih mencemari laut Balikpapan.

Amankah Mengonsumsi Ikan yang Tercemar Tumpahan Minyak di Teluk Balikpapan?Tribun Kaltim/Fachri RamadhaniMeski air laut mengeluarkan bau menyengat lantaran tumpahan minyak, Mahdi (56) warga Sepaku tetap melakukan aktivitasnya menjala ikan di kawasan Dermaga Telaga Emas RT 09, Baru Tengah Balikpapan Barat, Sabtu (31/3/2018). TRIBUN KALTIM/FACHRI RAMADHANI

TRIBUNNEWS.COM, BALIKPAPAN - Setidaknya 162 kapal nelayan tidak bisa melau t akibat dampak tumpahan solar yang hingga sampai saat ini masih mencemari laut Balikpapan.

Hal tersebut diungkapkan Kepala Dinas Pangan, Pertanian dan Perikanan (DPP) Balikpapan, Yosmianto usai mengikuti rapat tanggap darurat tumpahan minyak bersama DPR, Pertamina dan unsur muspida lainnya, Selasa (3/4/2018).

Yosmianto mengatakan, dampak dari tercemarnya laut sebanyak 162 kapal nelayan tidak melaut.

Sudah tiga hari nelayan tidak melaut.

Regu Penyelamat dari PT Pertamina dan TNI AL Berjaga di dekat KApal Kargo  MV Ever Judger yang terbakar di Perairan Teluk Balikpapan, Kaltim, Sabtu (31/3/2018). Akibat terbakarnya pipa minyak bawah laut, dua kapal nelayan dan sebuah kapal kargo terbakar serta dua orang nelayan tewas. TRIBUN KALTIM/FACHMI RACHMAN
Regu Penyelamat dari PT Pertamina dan TNI AL Berjaga di de kat KApal Kargo MV Ever Judger yang terbakar di Perairan Teluk Balikpapan, Kaltim, Sabtu (31/3/2018). Akibat terbakarnya pipa minyak bawah laut, dua kapal nelayan dan sebuah kapal kargo terbakar serta dua orang nelayan tewas. TRIBUN KALTIM/FACHMI RACHMAN (TRIBUN KALTIM/FACHMI RACHMAN)

Baca: Jenazah Ayahanda Selvi Ananda Tiba di Rumah Duka Kampung Sumber Solo

"Ada beberapa yang tidak bisa melaut, kebanyakan nelayan dari Balikpapan Barat yang tidak bisa melaut. Untuk nelayan wilayah Balikpapan Timur masih ada yang melaut," kata Yosmianto.

Yosmianto menyebutkan untuk produksi ikan masih stabil, karena masih ada stok ikan dari wilayah lain.

"Untuk harga masih stabil, tidak ada kenaikan yang signifikan, stok ikan pun sama, karena stok dari wilayah lain. Dan hasil produksi ikan dari wilayah Balikpapan Barat tidak terlalu banyak," ujar Yosmianto.

Apakah masih boleh konsumsi ikan dari laut?

Sebanyak 259 aparat keamanan dikerahkan membersihkan tumpahan minyak di sepanjang Pantai Monpera hingga Pelabuhan Semayang, Senin (2/4/2018). TRIBUN KALTIM/FACHRI RAMADHANI
Sebanyak 259 aparat keamanan dikerahkan membersihkan tumpahan minyak di sepanjang Pantai Monpera hingga Pelabuhan Semayang, Senin (2/4/2018). TRIBUN KALTIM/FACHRI RAMADHANI (Tribun Kaltim/Fachri Ramadhani)

Baca: Marzuki Bawa Serta Warga Tangkap Ular Piton Raksasa Seukuran Pohon Pinang

Yosminato menjelaskan bahwa konsumsi ikan dari laut Balikpapan masih aman, karena ikan yang diambil agak jauh dari perairan Balikpapan.

"Konsumsi ikan masih aman, karena belum ada nelayan yang melaut ke arah sana," katanya.

Untuk nelayan yang menggunakan kapal setiap hari mendapat sekitar 3 sampai 5 kg.

" ;Untuk ikannya macam-macam, kami mengimbau untuk tidak melakukan aktivitas mancing di sana," ungkapnya.

Editor: Dewi Agustina Sumber: Tribun Kaltim Ikuti kami di Lamaran Ditolak, Seorang Pria Nekat Bunuh Satu Keluarga dan Buang Jenazahnya ke Hutan Sumber: Google News | Liputan 24 Balikpapan

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »